Banner Louis
Thursday, May 23, 2024
Banner Louis

Pembangunan MRT Jakarta Fase 2A CP 201 Capai 67,26 Persen di 25 Desember 2023

Untuk di Stasiun Kota, sedang dilakukan pekerjaan penggalian tanah untuk upper dan lower concourse slab, serta pembangunan strukturnya.

PropertiTerkini.com, (JAKARTA) — PT MRT Jakarta (Perseroda) terus merampungkan pembangunan proyek transportasi massal fase 2A MRT Jakarta.

Pekerjaan pembangunan CP 201 (Stasiun Thamrin dan Monas) fase 2A MRT Jakarta, dikatakan berjalan sesuai jadwal, dimana per 25 Desember 2023, pembangunannya telah mencapai 67,26 persen.

Baca Juga: Presiden Resmikan Empat Terminal Angkutan Massal di Jawa Tengah dan Jawa Timur

Untuk diketahui, fase 2A MRT Jakarta akan menghubungkan Stasiun Bundaran HI hingga Kota sepanjang sekitar 5,8 kilometer dan terdiri dari tujuh stasiun bawah tanah, yaitu Thamrin, Monas, Harmoni, Sawah Besar, Mangga Besar, Glodok, dan Kota.

Fase 2A tersebut dibagi menjadi dua segmen, yaitu segmen satu Bundaran HI—Harmoni yang ditargetkan selesai pada 2027, dan segmen dua Harmoni—Kota yang ditargetkan selesai pada 2029.

Fase 2B MRT Jakarta yang rencananya melanjutkan dari Kota sampai dengan Depo Ancol Barat masih dalam tahap studi kelayakan (feasibility study).

Fase 2A MRT Jakarta dibangun dengan biaya sekitar Rp25,3 triliun melalui dana pinjaman kerja sama antara Pemerintah Indonesia dan Jepang.

Berbeda dengan fase 1, fase 2A dibangun sekaligus dengan mengembangkan kawasan stasiun dengan konsep kawasan berorientasi transit (transit oriented development).

Baca Juga: Terowongan Cisumdawu Dipastikan Aman Dilalui, Pasca Gempa Sumedang

Pembangunan dengan konsep ini tidak hanya menyiapkan infrastruktur stasiun MRT Jakarta saja, namun juga kawasan sebagai paduan antara fungsi transit dan manusia, kegiatan, bangunan, dan ruang publik yang akan mengoptimalkan akses terhadap transportasi publik sehingga dapat menunjang daya angkut penumpang.

Adapun rincian progres pembangunan pada fase 2A MRT Jakarta, hingga jelang akhir 2023, yakni:

Stasiun MRT Monas

Saat ini, pembangunan Stasiun Monas telah masuk ke tahap pekerjaan pengecoran dinding dan lantai peron (platform slab) pada suar penyejuk (cooling tower).

Kemudian, pemasangan noseblade persiapan jacking pada entrance 1 Jalan Museum, dan pengecoran dinding struktur pada entrance dua silang barat daya monas.

Baca Juga: Bangun Proyek TOD, MRT Jakarta Jalin Kerja Sama dengan Jakarta Tourisindo

Selanjutnya, pengetesan parsial sistem mekanikal elektrikal terpasang di gardu induk (RSS), pemasangan sistem HVAC, jalur kabel, pipa suplai air, drainase dan sistem pemadam kebakaran.

Juga proses penyelesaian pekerjaan arsitektural di gardu induk (RSS), pekerjaan instalasi dinding bata ringan, finishing serta pengecatan stasiun, serta pemasangan rangka ACP dan rangka pendukung langit-langit (ceiling) stasiun.

Stasiun Thamrin

Sementara untuk di Stasiun Thamrin, pekerjaan yang sedang dilakukan meliputi penyelesaian pengecoran lantai beranda peron (concourse slab) stasiun, juga penggalian & pengecoran lantai dasar (base slab) stasiun.

Selain itu, juga dilakukan pengecoran kolom sisi utara stasiun, jet grouting persiapan pembangunan entrance empat, pemasangan OTE Duct sisi utara stasiun, pembangunan kembali drainase untuk pekerjaan area parkir kereta (stabling yard), dan pemasangan pipa drainase di bawah peron (platform).

Baca Juga: GIIC Cikarang Jadi Kawasan Industri Percontohan Bertaraf Internasional

Per 25 Desember 2023 pula, sedang dilakukan penyelesaian pembongkaran mesin bor terowongan 1.

Tim konstruksi juga terus mengerjakan pemasangan tunnel walkway sekaligus pengecoran track bed di terowongan dan pemasangan pipa pemadam kebakaran.

Stasiun Lainnya

Adapun untuk CP 202 (Stasiun Harmoni—Sawah Besar—Mangga Besar) setelah resmi dimulai pada 25 Juni 2022, per 25 Desember 2023 telah mencapai 23,81 persen dengan cakupan pekerjaan meliputi pekerjaan D-Wall Stasiun Harmoni, Sawah Besar, dan Mangga Besar dan fabrikasi pembesian D-Wall.

Pasca-penandatanganan paket kontrak (contract package) CP 203 (Stasiun Glodok dan Kota) pada 20 April 2021, pekerjaannya pun sudah terus berlanjut dan berjalan sesuai jadwal.

Baca Juga: Samsung Luncurkan Neo QLED, MICRO LED, OLED dan Layar Lifestyle di CES 2024

Hingga 25 Desember 2023, perkembangannya sudah mencapai 42,97 persen dengan pekerjaan di Stasiun Glodok meliputi pekerjaan perakitan TBM 1 di sisi utara stasiun.

Selanjutnya adalah persiapan peluncuran TBM 2 di sisi selatan stasiun, perakitan gantry crane untuk pekerjaan pembangunan terowongan (tunnelling), dan persiapan konstruksi dinding peron (platform).

Sedangkan di Stasiun Kota, sedang dilakukan pekerjaan penggalian tanah untuk upper dan lower concourse slab, serta pembangunan strukturnya.

pekerja konstruksi mrt jakarta
Pekerja konstruksi CP202 sedang menyiapkan pembesian struktur D-Wall. (Foto: Dok. MRT Jakarta/Irwan Citrajaya).

Pengadaan Sistem Perkeretaapian dan Rel

Pengadaan CP 205 railway systems and trackwork (sistem perkeretaapian dan rel) yang meliputi Bundaran HI—Kota dilakukan dengan sistem international competitive bidding.

Pada 30 November 2023, tiga perusahaan kontraktor telah memasukkan dokumen proposal dan saat ini sedang dilakukan evaluasi teknis serta finansial.

CP 206 rolling stock (ratangga) telah diperoleh conditional JICA concurrence untuk pelaksanaan tender.

Baca Juga: Aquaproof dan Aquaproof Pro Raih Sertifikat SNI Pelapis Antibocor Berbasis Air

Target call for tender pada Q4 2023. Sedangkan CP 207 automatic fare collection system (sistem pembayaran), sedang dalam tahap penyusunan dokumen tender dan penyelesaian aspek kontraktual maupun teknis. Call for tender telah dilaksanakan pada November 2023.

Baca berita lainnya di GoogleNews

- Advertisement -
Demo Below News

BERITA TERKAIT

BERITA TERBARU

Demo Half Page