Banner Louis
Thursday, May 23, 2024
Iklan Mesin Cuci Sharp

Kementerian PUPR Ajak Mahasiswa Magang di Proyek Infrastruktur Perumahan

Kementerian PUPR bersama Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi juga membuka kesempatan bagi para mahasiswa untuk mengikuti Program Magang Bersertifikat Kampus Merdeka (MBKM).

PropertiTerkini.com, (PALEMBANG) — Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membuka kesempatan magang bagi mahasiswa di sejumlah lokasi pembangunan infrastruktur perumahan yang ada di seluruh wilayah Indonesia.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto, saat menjadi narasumber pada kegiatan Kuliah Umum di Universitas Sriwijaya, Kota Palembang, Rabu (10/1/2024).

Baca Juga: Lewat Program MBKM, Mahasiswa Ikut Proses Bangun Rumah Layak Huni

Dalam kegiatan yang diikuti oleh ratusan mahasiswa dan dihadiri oleh Rektor Universitas Sriwijaya, Prof. Taufiq Marwa tersebut, Iwan juga menyampaikan materi bertemakan “Strategi Kementerian PUPR Dalam Penyelenggaraan Perumahan”, serta melakukan diskusi serta tanya jawab dengan para mahasiswa.

“Dalam pembangunan infrastruktur dan perumahan di Indonesia tentunya memerlukan peran aktif dari generasi muda khususnya mahasiswa,” ujar Iwan.

Menurut Iwan, saat ini Kementerian PUPR bersama Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi juga membuka kesempatan bagi para mahasiswa untuk mengikuti Program Magang Bersertifikat Kampus Merdeka (MBKM).

Mereka nantinya akan magang di sejumlah unit kerja di Kementerian PUPR termasuk Direktorat Jenderal Perumahan guna mengawasi proses pembangunan sesuai jurusannya serta belajar tentang bagaimana membangun rumah yang layak huni.

Baca Juga: Program PSU Diharapkan Dorong Pengembang Bangun Rumah MBR

Iwan menerangkan bahwa Ditjen Perumahan sebelumnya telah membuka tiga batch Program MBKM yang diikuti ratusan mahasiswa dari berbagai jurusan serta perguruan tinggi.

Ke depan, pihaknya berencana membuka slot magang sampai 800 orang, serta membuka kesempatan bagi mahasiswa untuk magang dalam proyek pembangunan infrastruktur di seluruh Satuan Kerja serta Balai Penyediaan Perumahan yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Berdasarkan data yang ada di Direktorat Jenderal Perumahan, pada Program MBKM batch 3 periode bulan Agustus – Desember tahun 2022 diikuti sebanyak 246 mahasiswa, batch 4 tahun 2023 periode Februari – Juni sebanyak 365 mahasiswa dan periode Agustus – Desember sebanyak 316 mahasiswa.

Baca Juga: Hard Rock Hotel Athens Mulai Dibangun, Hadirkan 1.100 Kamar

“Direktorat Jenderal Perumahan Kementerian PUPR masih membuka kesempatan mahasiswa untuk ikut dalam Program MBKM. Periodenya adalah bulan Februari hingga Juni 2024 dan kami juga mengajak engieneer muda dalam pembangunan infrastruktur di seluruh wilayah Indonesia,” terangnya.

Percepatan Penyediaan Rumah Layak

Dalam pembangunan perumahan untuk masyarakat Indonesia, pemerintah melalui Kementerian PUPR juga melakukan intervensi guna percepatan penyediaan rumah layak huni.

Hal itu dilaksanakan melalui penyaluran bantuan peningkatan kualitas sesuai Permen PUPR Nomor 7 Tahun 2022 meliputi Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) Sejahtera, BSPS, Sarana Hunian Pariwisata, serta Klinik Rumah Swadaya (KRS).

Selain itu juga bantuan penyediaan melalui pembangunan rumah susun serta rumah khusus, bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas (PSU) berupa jalan, drainase, sistem penyediaan air minum serta prasarana dan sarana pengelolaan persampahan.

Baca Juga: Rumah Tahan Gempa (RITTA) Kini Hadir Bagi Masyarakat Informal di Prabumulih

Juga insentif PPN-DTP, subsidi pembiayaan kepemilikan rumah serta pengembangan sistem informasi dalam upaya sinkronisasi data.

“Kementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal Perumahan juga terus mendorong inovasi bidang perumahan berupa pembangunan hunian berkelanjutan serta rumah inti tumbuh tahan gempa (RITTA) dengan meningkatkan kolaborasi dengan pemangku kepentingan bidang perumahan,” terang Iwan.

Rumah Susun bagi Mahasiswa

Sementara itu, Rektor Universitas Sriwijaya, Prof. Taufiq Marwa, juga menyampaikan terimakasih atas dukungan Kementerian PUPR dalam pembangunan rumah susun untuk para mahasiswa yang menuntut ilmu di Universitas Sriwijaya.

Menurutnya, dengan mengikuti kuliah umum ini para mahasiswa dari berbagai jurusan yang ada bisa belajar, berdiskusi dan menggali berbagai informasi terkait peran Kementerian PUPR dalam pembangunan infrastruktur untuk masyarakat.

Baca Juga: Kolaborasi Pengembang Indonesia, Jepang dan Malaysia, Luncurkan Mustika Garden Tamansari

“Kami harap mahasiswa bisa manfaatkan kegiatan kuliah umum, melakukan diskusi dan menggali apa yang terkait tema. Apalagi Kementerian PUPR juga telah banyak membantu Universitas Sriwijaya dalam penyediaan rusun mahasiswa, baik di kampus yang ada di Indralaya maupun Kota Palembang,” harapnya.

Baca berita lainnya di GoogleNews

- Advertisement -
Demo Below News

BERITA TERKAIT

ICBT - 2023
ICBT - 2023

BERITA TERBARU

Demo Half Page