Thursday, May 23, 2024
Youtube Channel PT

Sambut Insentif Pemerintah, Lamudi: Kami Pastikan Insentif Pembiayaan Properti Tersampaikan dengan Baik

Sebagai penyedia layanan end-to-end dalam kepemilikan properti, Lamudi menitikberatkan pendekatan edukatif dan kolaboratif bersama pemangku kepentingan lainnya terutama bank, karena di situlah tantangan terbesarnya.

PropertiTerkini.com, (JAKARTA) — Lamudi, perusahaan teknologi properti (PropTech), merespon keputusan dari hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 18 sampai 19 Oktober 2023 yang menetapkan bahwa suku bunga acuan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) menjadi 6 persen. Kebijakan yang berpengaruh terhadap laju pertumbuhan tren properti yang sebelumnya sempat positif menjelang akhir tahun.

Sebelumnya, suku bunga yang stabil diharapkan mendorong laju inflasi yang serupa. Seperti disampaikan oleh Bank Indonesia, kebijakan ini ditetapkan untuk memastikan laju inflasi yang terkendali dalam kisaran sasaran 3,0±1% pada tahun 2023 dan 2,5±1% pada 2024.

Baca Juga: SOUTH78 Gelar Bintaro Design District, Tampilkan Desain Kreatif Go Green 

Stabilnya suku bunga juga sempat memberikan dampak positif bagi sektor properti, dimana daya beli masyarakat dapat meningkat dan kemudian mendorong penjualan rumah.

Lamudi mencatat adanya sentimen positif dalam pencarian properti online menjelang akhir tahun 2023 ini. Sentimen positif ini tercermin pada meningkatnya pencarian properti tahunan (YoY) pada September 2023, yang mencatat bahwa pencarian properti meningkat 12,7 persen persen dibanding dengan sebelumnya.

Dari pencarian tersebut, kisaran harga Rp600 juta ke bawah menjadi preferensi harga terpopuler dengan 51,39 persen, diikuti dengan kisaran harga Rp600 juta hingga Rp2 miliar sebagai pencarian kedua terbanyak dengan 25,56 persen.

Ini bisa menjadi indikasi bahwa kebutuhan terhadap properti meningkat, namun daya beli masyarakat menyesuaikan dengan kondisi ekonomi saat ini.

Baca Juga: Program PSU Diharapkan Dorong Pengembang Bangun Rumah MBR

Mart Polman, CEO Lamudi Indonesia menyampaikan optimisme bagi sektor properti mengikuti keputusan BI yang telah hampir delapan bulan mencoba untuk menahan suku bunga acuan Amerika Serikat (AS) yang sempat diproyeksikan akan mencapai 6%, bahkan sampai akhir 2024, sebagaimana disampaikan Gubernur BI pada bulan Agustus 2023 lalu.

“Kami apresiasi upaya BI untuk menstabilkan keadaan ekonomi nasional. Namun, sektor prioritas seperti properti sangatlah bergantung pada sistem kredit sehingga kami berharap agar kenaikan bunga tetap terkendali dan dampaknya terhadap KPR tidak terlalu besar,” ujar Mart.

Insentif Pembiayaan Properti

Selain itu, Bank Indonesia dan Presiden Joko Widodo juga terus memberikan insentif terhadap pembiayaan properti yang ditujukan untuk menggairahkan kembali sektor properti.

Bank Indonesia telah melonggarkan rasio Loan to Value untuk kredit properti dan rasio Financing to Value (LTV/FTV) untuk pembiayaan properti menjadi paling tinggi 100% untuk semua jenis properti, atau pembiayaan di muka atau down payment (DP) 0% hingga akhir tahun 2023.

Telah diumumkan juga pada 6 November 2023 oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani, bahwa pemerintah akan memberikan insentif Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah (PPN DTP) serta pemberian bantuan administratif bagi perumahan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) senilai Rp4 juta.

Baca Juga: Soal Insentif Pajak Properti, Ketua REI: Properti Bukan Hanya Soal Stimulus

Program ini berlaku untuk pembelian rumah dengan harga di bawah Rp2 miliar sebesar 100 persen untuk periode November 2023 hingga Juni 2024. Selanjutnya, hingga Desember 2024 subsidi PPN DTP akan diberikan sebesar 50 persen.

Subsidi juga diberikan untuk pembelian rumah baru dengan harga maksimal Rp5 miliar. Namun, PPN DTP 100 persen hanya akan diberikan untuk Rp2 miliar pertama.

Apresiasi Dukungan Pemerintah

Dalam situasi ekonomi yang cukup menantang, Mart menyambut baik insentif pemerintah. Dia mengapresiasi dukungan pemerintah dalam menstimulasi demand pembelian properti melalui insentif pajak juga DP, namun kenaikan suku bunga masih tetap harus diperhatikan.

“Sebagai platform PropTech, kami akan memastikan agar insentif ini tersampaikan dengan baik dan penguatan literasi pembiayaan properti dijalankan bagi jutaan pengguna kami,” kata Mart.

Mart juga menyampaikan bahwa literasi keuangan bagi calon pembeli terutama dalam edukasi pengelolaan keuangan untuk memastikan kelancaran pembiayaan properti menjadi sangat penting dalam kondisi saat ini.

Baca Juga: Keren, The Bus Collective Rombak Total Bus Bekas Jadi Resor Mewah

“Sebagai penyedia layanan end-to-end dalam kepemilikan properti, Lamudi menitikberatkan pendekatan edukatif dan kolaboratif bersama pemangku kepentingan lainnya terutama bank, karena di situlah tantangan terbesarnya,” terang Mart.

Menyikapi tantangan ini, Lamudi Indonesia telah bekerjasama dengan lebih dari sepuluh bank untuk pemberian referral fasilitas kredit konsumen dengan jaminan properti termasuk dengan Bank Mandiri dan BTN sebagai salah satu penyalur KPR terkemuka di Indonesia.

Kerja sama ini telah membantu pencari properti melakukan pengajuan KPR secara lebih mudah dan menghadirkan upaya kolaboratif edukasi literasi finansial seperti pengelolaan keuangan, bagi calon pembeli properti sebelum pengajuan KPR.

Baca berita lainnya di GoogleNews

- Advertisement -
Demo Below News

BERITA TERKAIT

Sharp Plasmacluster
ICBT - 2023

BERITA TERBARU

Demo Half Page