Thursday, February 29, 2024
Banner Louis

Sudah Rampung, ASN di Kota Balikpapan Kini Tinggal di Rusun

Balai P2P Kalimantan II juga telah melengkapi unit hunian dengan meubelair seperti satu unit almari satu pintu, satu unit almari dua pintu, sofa dua seater, sofa satu seater, tempat tidur utama, tempat tidur susun, meja tamu, meja makan dan kursi.

PropertiTerkini.com, (BALIKPAPAN) — Para Aparatur Sipil Negara (ASN) dari luar kota yang bertugas di Kalimantan Timur kini bisa menempati rumah susun (rusun) yang dibangun oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) di Kota Balikpapan.

Setiap unit hunian rusun memiliki sejumlah ruangan yang tertata rapi serta telah dilengkapi dengan meubelair sehingga para ASN beserta keluarganya dapat tinggal dengan nyaman dan fokus bekerja.

Baca Juga: Sebanyak 47 Tower Rusun Disiapkan Untuk ASN di IKN Nusantara

Salah seorang ASN Kementerian PUPR yang tinggal di rusun, Radityo Alsanuary mengaku senang bisa tinggal di rusun tersebut. Dirinya mengaku mendapatkan surat perintah tugas dari pimpinan untuk melaksanakan tugas dari Jakarta ke Kalimantan Timur.

Pria yang akrab disapa Tio tersebut menyatakan, fasilitas yang tersedia di hunian sudah cukup lengkap. Dia dan teman-teman lainnya yang pindah ke Kalimantan Timur pun tidak perlu pusing-pusing mencari tempat tinggal baru atau mengontrak rumah.

“Saya dan teman-teman dari Jakarta memang ditugaskan pimpinan ke Kalimantan Timur. Terus terang ini kali pertama saya ke Kalimantan dan ternyata ada rusun ini jadi kami tidak perlu membawa atau membeli barang-barang karena sudah tersedia di unit hunian. Kami cuma bawa pakaian saja dan mendaftar untuk bisa tinggal di sini,” katanya saat ditemui di sela-sela kegiatannya, Rabu (15/11/2023).

Baca Juga: Metland Resmikan Gedung Koramil 05 Cibitung Kodim 0509/Kabupaten Bekasi

Hal senada diungkapkan istri dari salah satu ASN yang juga tinggal di rusun yakni Siti Aminah. Dia yang sebelumnya tinggal di Bandung harus melakukan hubungan jarak jauh karena suaminya bertugas di Jakarta.

Tapi kini suaminya mendapatkan tugas baru di Kalimantan Timur guna membangun Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara sehingga dia dan anaknya memutuskan untuk ikut pindah.

Baca Juga: Bandara IKN Nusantara Mulai Dibangun, Rampung 2024

Menurutnya, rusun tersebut sudah cukup bagus dan sebisa mungkin ditingkatkan ataupun di perbaiki lagi karena banyak ASN yang pindah tugas ke tempat baru sehingga bisa dikatakan mereka bisa transit sementara dan beradaptasi di daerah baru.

“Terima kasih atas program pembangunan rusun untuk ASN ini sehingga saya dan suami bisa berkumpul bersama dan tidak LDR lagi. Anak-anak juga nyaman tinggal di sini dan fasilitasnya cukup lengkap dan terus terang saya juga hanya membawa pakaian saja dari Bandung karena meubelairnya sudah tersedia,” katanya.

Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto saat melakukan kunjungan kerja ke Kota Balikpapan, Kalimantan Timur mengungkapkan, pihaknya ingin para ASN yang ditugaskan dimanapun bisa tinggal beserta keluarganya bisa di rusun.

Kementerian PUPR dalam pembangunan rusun juga telah melengkapi unit hunian rusun dengan meubelair sehingga para ASN tinggal masuk ke rusun membawa pakaian secukupnya.

Baca Juga: Sinar Mas Land Tebar Promo Belanja Properti di The Future of Living Expo

“Kebutuhan rumah sangat penting bagi para abdi negara sehingga kami ingin pelayanan kepada masyarakat juga bisa ditingkatkan. Adanya pembangunan infrastruktur di IKN juga diikuti kebutuhan rumah yang cukup tinggi sehingga pembangunan rusun menjadi pilihan tepat untuk optimalisasi lahan yang ada,” katanya.

Sementara itu, Kepala Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (BP2P) Kalimantan II, H. Hujurat menyatakan, rusun bagi ASN tersebut dinamakan Rusun BBPJN Kalimantan Timur dan diperuntukkan bagi ASN PUPR yang ditugaskan di Kalimantan Timur.

Pembangunan hunian vertikal tersebut berlokasi di Jalan Proklamasi Kelurahan Manggar, Kecamatan Balikpapan Timur, Kota Balikpapan.

Adapun spesifikasi bangunannya memiliki luas total bangunan rusun sekitar 3.349, 44 meter persegi. Rusun tersebut dibangun satu tower setinggi empat lantai dan memiliki 44 unit hunian tipe 45.

Baca Juga: Program Bedah Rumah Capai 143.009 Unit Per 10 November 2023

Kontraktor pelaksana pembangunan adalah PT. Wahyu Adi Guna, Manajemen Konsultan (MK) PT. Jasa Teknik Mandiri serta penyedia meubelair dari CV Melati.

Setiap unit hunian di rusun terdiri dari beberapa ruangan antara lain ruang keluarga, kamar tidur utama, kamar tidur anak, kamar mandi beserta shower dan toilet duduk, dapur dan ruang cuci dan jemur pakaian.

Balai P2P Kalimantan II juga telah melengkapi unit hunian dengan meubelair seperti satu unit almari satu pintu, satu unit almari dua pintu, sofa dua seater, sofa satu seater, tempat tidur utama, tempat tidur susun, meja tamu, meja makan dan kursi.

Baca Juga: Produk Smart Life Hisense Raih CES 2024 Innovation Awards

“Kami berharap dengan tinggal di rusun ini para ASN bisa fokus bekerja dan keluarganya yang ikut pindah ke Kalimantan Timur bisa nyaman,” tutup Hujurat.

Baca berita lainnya di GoogleNews

- Advertisement -
Demo Below News

BERITA TERKAIT

RHVAC - 2023

BERITA TERBARU

Demo Half Page