Iklan Mesin Cuci Sharp
Friday, July 19, 2024
Iklan Youtube Properti Terkini

Pertumbuhan Harga Hunian di Bogor Ungguli Kota Besar Lain: Inilah 5 Wilayah yang Paling Diminati

Di Cileungsi dan Bojong Gede, dominasi permintaan berasal dari kelas menengah dan menengah-bawah dengan preferensi harga hunian di bawah Rp400 juta.

PropertiTerkini.com, (JAKARTA) — Pertumbuhan harga hunian di Bogor ungguli kota besar lain di Jabodetabek dan Pulau Jawa. Sementara Denpasar tertinggi seantero Nusantara.

Flash Report Rumah123 edisi Mei 2024 menunjukkan tren harga rumah di Indonesia mengalami peningkatan tipis sebesar 0,5 persen pada April 2024 dibandingkan dengan April 2023.

Baca Juga: Pertumbuhan Harga Hunian di Bogor dan Denpasar Paling Konsisten Pada Kuartal I 2024

Dari 13 kota dalam indeks, 9 kota mengalami kenaikan harga, dengan pertumbuhan tertinggi di Denpasar yang mencapai 17 persen dan Bogor sebesar 7,4 persen.

Kota Bogor menonjol dengan pertumbuhan harga hunian yang mengungguli kota-kota besar lainnya di kawasan Jabodetabek dan Pulau Jawa.

Misalnya, Depok hanya mengalami kenaikan 2 persen, Tangerang 2 persen, dan Jakarta 1 persen.

Sementara di Pulau Jawa, Semarang mencatat kenaikan 3,9 persen dan Surakarta (Solo) 2,1 persen. Di luar Pulau Jawa, selain Denpasar, Medan juga mengalami kenaikan harga sekitar 3,8 persen.

Head of Research Rumah123, Marisa Jaya menuturkan, sejak tahun 2023 hingga April 2024, permintaan rumah di Bogor tumbuh hingga 139,9 persen secara tahunan.

Baca Juga: Universitas Ciputra Jakarta Mulai Dibangun, Kampus Pertama Siap Cetak Entrepreneur Mahir Artificial Intelligence

Permintaan rumah yang dijual meningkat 148,2 persen, sementara hunian yang disewa tumbuh sekitar 120,2 persen.

“Masih dalam periode yang sama, Bogor mencatatkan selisih pertumbuhan indeks harga di atas inflasi tahunan sebesar 4,2 persen, mengikuti Denpasar yang selisih pertumbuhannya mencapai 12,9 persen,” katanya.

Hal ini mengindikasikan tren yang baik dan konsisten di area Bogor sejak tahun 2023. Ditambah dengan adanya dukungan infrastruktur tol dan pengembangan LRT Jabodebek kedepannya, sektor properti area Bogor akan menjadi sangat potensial.

Pertumbuhan Harga Hunian di Bogor Tinggi

Saat ini, pertumbuhan harga hunian di Bogor tercatat relatif tinggi dibandingkan dengan area-area lainnya di saat kota besar lain mencatatkan pertumbuhan indeks harga yang relatif lebih rendah dari laju inflasi tahunan.

Baca Juga: Iuran Tapera Bebani Pengusaha dan Pekerja? Begini Penjelasan BP Tapera

Ini juga menunjukkan ketangguhan sektor properti di area Bogor, sebagai salah satu pilihan pencari hunian yang memiliki aktivitas utama di Jakarta, namun menginginkan area tempat tinggal dengan harga terjangkau serta lingkungan kawasan yang nyaman untuk ditinggali.

Data terkini Rumah123 memperlihatkan, pencari properti di Bogor umumnya berasal dari rentang usia 25-34 tahun (37%), diikuti kelompok usia 45-54 tahun (25,2%), 35-44 tahun (18,3%), 18-24 tahun (14,6%) dan 55-64 tahun (4,9%).

Sementara dari asal domisili, mayoritas pencari properti di area Bogor masih didominasi pencari asal Jakarta (52,5%), kemudian Depok (7,7%) dan Bogor itu sendiri (6%).

5 Area Paling Diminati Di Bogor

Per Januari-April 2024, lima area yang paling diminati di Bogor adalah Babakan Madang dengan popularitas 12,7 persen, diikuti Cibinong (8,8%), Gunung Putri (6,6%), Cileungsi (5,3%) dan Bojong Gede (4%).

Baca Juga: IHG Hotels & Resorts Tawarkan Pengalaman Libur Tak Terlupakan di 9 Destinasi Berbeda

Babakan Madang dan Gunung Putri didominasi permintaan dari kalangan kelas menengah, menengah-atas, dengan minat preferensi harga Rp1-3 miliar.

rumah di Harvest City
Desain rumah di Harvest City, Cileungsi, Kab. Bogor./ dok. Harvest City

Sementara di Cibinong, permintaan hunian tertinggi berasal dari kelas menengah dengan dominasi preferensi rentang harga Rp400 juta-Rp1 miliar.

Di Cileungsi dan Bojong Gede, dominasi permintaan berasal dari kelas menengah dan menengah-bawah dengan preferensi harga hunian di bawah Rp400 juta.

Secara umum, pada periode Januari-April 2024 ini, pertumbuhan permintaan hunian berkisar antara 51,3% (Januari) hingga 117,3% (April).

Baca Juga: D’Sawah Resort Resmikan Rumah Joglo dan Aquapark, Nginap Sembari Rekreasi di Tengah Sawah

Dari sisi popularitas, Tangerang masih konsisten menjadi kota terpopuler dengan 15,1 persen dari total listing enquiries rumah. Lokasi terpopuler berikutnya adalah Jakarta Selatan (10,8%) dan Jakarta Barat (9,7%).

Baca berita lainnya di GoogleNews

- Advertisement -
Demo Below News

BERITA TERKAIT

Sharp Plasmacluster

BERITA TERBARU

Demo Half Page